browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Kenangan Sedih dan Menyeramkan pada 1 Januari

Posted by on January 1, 2012

Saya lupa tahun berapa kejadiannya. Tapi saya ingat betul,  itu tanggal 1 Januari.  Saya menerima pesan singkat siang hari, yang membuat saya hampir pingsan di siang bolong.  “Rasanya hubungan kita tidak bisa diteruskan. Cinta itu akan saya simpan saja. Sedih memang, tapi saya rasa ini yang terbaik. Jangan dikira saya tidak menangis, honey…

Saya melongo. Mata saya kucek ke kiri ke kanan. Seakan tidak percaya pada penglihatan yang saya tangkap dari telefon genggam itu. Gila!  Pacaran putus lewat SMS. Sekian lama, begitu saja akhirnya? Gengsi saya sampai ke ubun-ubun, membuat saya rasanya tidak sudi menghubunginya langsung. Pilu saya sampai ke mata kaki. Lemas rasanya berdiri tegap. Saya bayangkan dia,  seorang duda tanpa anak yang tidak menetap di Jakarta.

Apa yang bisa menghibur saya?  Saya toh siang itu harus ke toko buku untuk kebutuhan besok memberi kado kepada seorang teman, yang sudah saya janjikan.  Saya tetap harus pergi ke Gramedia Pondok Indah Mal. Dalam suasana gundah gulana begini? Duh…!

Di mobil, saya sibuk menghapus air mata.  Sopir menanyakan berkali-kali, “Ke PIM kan bu?”   Saya hanya mengangguk tanpa kata. Tentu ia tidak melihat anggukan kepala saya, sehingga bertanya lagi, dan bertanya lagi.  Rasanya ingin saya tabok saja si sopir bawel yang sudah ikut saya tujuh tahun itu.  Ah, tapi itu kan bukan salah dia!

Buru-buru saya menghubungi sahabat saya, Dessy, yang tinggal tidak jauh dari Pondok Indah Mal.  “Cepaaaaaat…. susul saya ke PIM ya Des. Buruan…huaaaaaaaaa.. hiiiiks..,” jerit saya di telefon. Di PIM,  saya termangu di kasir. Air mata menetes satu persatu. Gila! Untungnya pengunjung tidak sebanyak seperti biasa, masih asyik tidur setelah tahunbaruan barangkali. Sialaaaaan…. sialaaaaan… teganya…teganya orang itu…!

Begitu Dessy datang, ia geleng-geleng kepala melihat mata saya yang sembab.  Lalu kami pergi ke salah satu restoran di luar PIM.  Kotak tisu saya sambar dari mobil, sebagai tampungan air mata saya.  Di restoran saya cuma menangis dan menangis.  Sengaja saya pergi ke lantai atas, dengan harapan agar tidak banyak orang dan tempat lebih sepi dari lantai dasar. Duh, ternyata di dekat meja saya ada Addie MS dan istrinya Memes dan kedua putranya yang saat itu masih kecil-kecil. Saya hanya menyapa mereka sekenanya saja, sambil buru-buru duduk dan tidak berminat menyalaminya. Malu, ketahuan lagi nangis !

Saat makanan dipesan,  di lantai bawah terdengar suara lelaki berteriak. Lalu pecahan kaca terdengar seru hasil bantingan.  Saya semula masih tak begitu perduli karena sibuk dengan luka dan urusan patah hati.  Lalu terdengar ribut-ribut lagi di bawah. Tak lama kemudian, terdengan suara langkah kaki gegap gempita.  Di ujung tangga adalah meja saya, dan  posisi  duduk saya betul-betul menghadap ke anak tangga.  Seseorang muncul. Tubuhnya tegap, pakai sepatu laars, membawa benda semacam pistol. Mampus!!  Saya tengok meja Addie MS,  tinggal dia sendiri. Rupanya Memes sudah duluan lari membawa kedua anaknya masuk ke kamar mandi di balik tembok. Hiiiiii…..!!!

Saya, yang memang sudah lemas, menjadi lebih lemas. Diam-diam tas yang berisi uang segepok yang baru saya ambil dari ATM saya luncurkan ke bawah kaki di kolong meja. Saya menganggap orang itu adalah perampok yang akan menjarah tamu. Dan si lelaki paruh baya itu kembali berteriak. Matanya melotot nanar ke arah kami, dan kembali membentak-bentak para pelayan yang berada di atas.  Botol minuman soda digebuk satu persatu dari rak. Saya tertunduk diam dan seluruh tubuh dingin gemetar.

Ya Allah…., saya bayangkan anak saya yang sedang kuliah di Australia, yang bertumpu biaya hidupnya dari saya. Bagaimana nasibnya bila ibunya celaka ditembak di tempat oleh orang gila itu?  Zikir saya tak lepas. Dessy sudah pucat pasi dan ingin menangis.  Seketika, hilang sama sekali kesedihan saya ditinggal pacar beberapa jam lalu. Yang saya pikirkan hanyalah anak saya, anak saya, anak saya! Ya Tuhan,  betapa cengengnya saya, kehilangan lelaki yang saya cintai bisa membuat saya lemah, padahal marabahaya sedang di depan mata. Bila terjadi apa-apa pada diri saya, bagaimana  nasib anak saya?

Saat itu betul-betul hitungan menit rasanya. Tiba-tiba lelaki yang mengamuk itu melemah, menurunkan senjatanya. Lalu matanya yang melotot ke arah saya ia alihkan ke bawah tangga, tubuhnya pun berbalik, dan…. ia turun lagi ke bawah.  Di bawah, rupanya ia sudah ditenangkan sekuriti lain, dan ke luar restoran. MasyaAllah…. betapa seramnya saat itu, dan betapa leganya saya dan Dessy, juga Addie, Memes dan anak-anaknya!

Rupanya orang itu konon adalah sekuriti yang stres dan tengah mabok,  yang mungkin ‘setengah eror’ dan bermasalah pada dirinya, dan tuntutannya kepada majikan di kawasan itu tidak dipenuhi. Air mata saya sudah kering, berganti dengan keringat berbutir-butir jatuh ke pipi.  Detik itu, saat itu,  hilang benar-benar musnah kepedihan saya putus cinta.  Apalah artinya seorang pria hilang, ketimbang nyawa saya melayang saat itu dan urusannya bisa menjadi panjang, anak saya bisa tidak meneruskan sekolah, dan sebagainya yang serba buruk.

Tuhan dengan segera memberikan jawaban bagi saya! Cinta abadi hanyalah cinta NYA, Kekasih terhebat bagi kehidupan, yaitu Allah semata-mata.  Mau musibah yang tiba-tiba muncul di depan mata dari orang yang mengamuk di restoran tadi, atau mau kehilangan pacar saja?  Ya tentunya mending kehilangan pacar doooooong….!

Dari kawasan Pondok Indah, saya menuju rumah. Tak ada lagi air mata. Tak ada kepedihan. Yang tersisa hanyalah mensyukuri perlindungan Tuhan yang segera datang dalam keadaan genting. Berhamdallah berkali-kali, sujud syukur, sambil sesegera mungkin saya mencoba menghubungi anak saya yang sedang dalam perantauan.

Si lelaki mantan pacar itu sampai kini ternyata sering heran, mengapa saya tidak sedikit pun tampak berduka setelah ‘diputusin’  olehnya. Malah akhirnya dialah yang panik dan jumpalitan. Hahahaaa….!!!  Kami masih sering saling menyapa dengan SMS. Sebagai abang adik yang pernah senang-senang bertukar pikiran dan kadang kami malu sendiri bercerita tentang ‘noraknya’  jatuh cinta kala itu. Tuhan memberikan hikmah besar dari peristiwa yang menyeramkan,  pada saat saya sedang berada pada situasi hati yang gamang sekalipun.  DIA telah memberikan pilihan secara segera !  Ibaratnya, mau klenger karena putus cinta, atau mau klenger karena ditembak orang mabok?

 

 

Bagikan Posting ini di:

26 Responses to Kenangan Sedih dan Menyeramkan pada 1 Januari

  1. amiijasmine

    Selamat siang mba Linda.
    Tulisannya lancar mengalir,banyak hikmah yang bisa didapat.
    Senang sekali bisa membaca tulisan mba Linda……..

  2. Haya Aliya Zaki

    Salam, Mbak Linda. Kita pernah bertemu tahun 2012 lalu di acara pameran buku cerita anak. Mbak Linda sangat ramah. Saya penggemar tulisan-tulisan Mbak. Inspiratif. :)

  3. Unik Hayati

    hemmm mbak linda bener bener bikin aku tenang..buat apa memikirkan putus cinta banyak hal yang lebih penting

  4. eiga karashi

    Nice story . Mengajarkan saya byk hal

  5. Novie Irawaty

    salam kenal Mbak Linda…
    wahhhh….suka banget baca tulisan Mbak. Serasa Mbak sendiri yang cerita langsung ke saya……
    Bagus banget kisahnya, Mbak……. Seperti yang suka aku bilang ke anak-anakku kalo diputusin pacar ya alhamdulillah kan bisa cari lagi hahhaha…… (walau dalam hati sebel banget yaaaa….)

  6. dea

    mba linda… terima kasih bener sudah menuliskan ini, sebuah motivasi yang kuat buat saya, saya mencintai pria yg masih terikat, dan saya harus menentukan pilihan… dia atau anak saya, jika suatu saat saya harus patah hati krn mgk suatu saatpun dia akan meninggalkan saya demi keluarga dia, saya ngga patah hati dan semangat. Anak saya adalah tujuan utama hidup saya skrg, dan Tuhan adalah kekasih hidup yang tidak akan pernah mengecewakan.

    Makasih mba linda buat tulisan yang membuka mata saya. seperti kata mario teguh… hanya org yang jatuh cinta yang ngga bisa terima nasehat, bener ! byk yg nasehatin saya, Jangan ! tapi tetap teruskan. syukur tulisan mba bisa membuka mata saya dan logika saya. If something happen with me, kemanakah anak saya ??? oh no… ! Thanks mba.. Thanks GOD

  7. april

    hebat ya bun. bantuan Allah dengan secepat itu … dengan cara yang ga di duga2

  8. Purple Rose

    hahaha, diatas langit selalu ada langit ya mba.
    dikolong bumi masih ada kolong lagi,, gud tag for me..

  9. dhani

    Muantap tenan mba !!!!
    untung aja punya mobil mba…yg tahu mba Linda menangis pilu cuman si bapak sopir
    coba kalau naik angkot…wah bisa jadi ajang tontonan gratis tuch :) )

  10. nenock

    mantab tante ceritanya….. :D

    bener2 membuka mata seseorang yang mungkin bisa dibilang -> hidupnya tak berarti gara2 ditinggal kekasih tercinta. padahal di dunia ini tidak ada cinta sejati, kecuali hanya pada Allah :)

    dan keabadian hanya dimiliki oleh orang yang beriman yang kelak akan mendapatkan indahnya surga… :D

    mudah2an yang sedang ‘dimabuk cinta’ bisa segera terbuka mata hati setelah baca tulisan tante.. :D

    terakhir mohon ijin share :D

  11. Ika Candra

    Salam Kenal Bu Linda (boleh saya panggil Bu Linda..????)

    Saya jadi ingat pengalaman patah hati saya awal Desember 2011.
    Sambil menangis tersedu-sedu saya “curhat” ke teman saya diangkot, kalau saja saat itu tiba-tiba saya dirampok (amit-amit jangan sampai) mungkin saya akan bilang ke perampok itu “Silahkan, bunuh saja saya sekalian, karena hidup saya sudah hancur…!!! Ayo Bunuh…Bunuh….!!!!” ~Heheheh…. Sangat berlebihan sekaleee…. Maklum, karena waktu itu lagi otak saya lagi rusak~

    Beruntungnya Bu Linda saat itu, masih diberkahi Allah akal yang sehat. :)

    • Linda Djalil

      Hiiiiiiii….. sereeeeeeuum…!!
      Mudah-mudahan kita tetap diberi keselamatan yang luar biasa oleh NYA selalu…. amin…

  12. Yuni

    Salam kenal mbak,

    senang membaca tulisan mbak linda, saya belajar banyak dari blog ini terima kasih :D

  13. Widayat Wsb

    Yang paling menarik buat saya adalah mbak Linda masih bisa berpikir logis dan jernih dalam keadaan terancam dengan menyembunyikan uang ke kolong meja.
    Saya tertawa membayangkan gerak-gerik mbak Linda seperti apa waktu itu. Ha .. ha .. haa …

  14. gab

    hmm untung gak ikutan maen drama mbak.. coba misalnya saking patah hati dan ngrasa idup gak berarti lagi trus malah belagak ‘i’ve got nothing to loose’ sama security stress itu bakal lebih heboh itu .. bisa jadi bahan sinetron …
    tapi makasi ya mbak ngingetin aku juga sepait pait nya idup masih ada yang bisa di sukurin dan di perhatikan lebih dalem.

  15. Herfin

    waah…. air matanya d stop by security mabok toh wha ha ha nice story mba

  16. arieyoko

    .
    ::
    membacanya,
    menyimaknya,
    kaya sebuah repertoar teater satu babak
    hehehe……..
    .

    • Linda Djalil

      waduuuuh, muncul juga nih temanku yang kreatif ! sudah tidak di Jakarta ya? salam dan terim kasih ya mas Arieyoko! selamat tahun baru….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>