browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Kejadian pada Hari Minggu 24 Februari 1985

Posted by on February 24, 2013

Sekedar berbagi cerita di hari Minggu 24 Februari 2013

Ada benarnya bila seorang dokter tidak menangani sendiri pasien yg masih saudara dekatnya, anaknya, keluarganya… karena ada kendala psikologis yang bisa berbahaya….

Saat saya akan melahirkan anak, persalinan ditangani oleh kakak ayah saya, dokter Djohar Djalil. Sudah diperingatkan oleh yang lain, jangan menangani Linda.. tapi dia agak marah karena merasa tidak dipercaya dan ingin menjadi dokter persalinan operasi saya… — setelah sungsang tidak bisa diubah, akhirnya diputuskan untuk operasi saja dengan bius lokal. Saya tidak ingin dibius total. Lalu, apakah yang terjadi selanjutnya? Begitu obat bius menjalar dan belum seluruhnya imun di tubuh, rupanya Oom saya memang GUGUP, dan sudah ‘ngebelek’ perut akyuuuuu….. lhaaaaa… menjeritlah saya sekuat tenaga, kok sakiiiiit…? kok sakiiiiiiit…????

Kepala suster (Suster Danimar di RS YPK ) panik, suster lain panik, Oom saya panik, adik ayah saya yang juga dokter, tante Meizar yang berdiri di dekat kepala saya, segera berbisik, “Lin, zikir saja yaaaa… teruuuuss.. zikir..jangan bikin Oom An (dokter Djohar Djalil ) panik…. sebentar juga nggak terasa sakit kok….” — lalu saya zikir terus… terus dan terus berzikir….. rasa perih di perut pun lenyap…sampai sayup-sayup saya dengar suara Oom saya sudah tertawa kembali ,,,, cowok Liiiiiin… lakkkiiiiii Liiiiin….. >> lalu saya bilang begini, “Alhamdulillah….. Cepat azanin Oom… azanin…. sama semua.. sama Oom, sama ayahnya…. —- lalu perut aku diobras yang keren ya Oom , jahit yang baguuuuuussssss…”

Maka riang gembira lagilah suasana di kamar operasi RS YPK Jalan Theresia Jakarta Pusat itu…..// Setelah itu, rasanya Oom saya mengusap butiran keringat… dan dia mengakui bahwa panik, gugup, tiba-tiba ‘ngeri’ operasi si Linda Djalil yang sudah dianggap anak sendiri sejak bayi…… Semua keluarga memeluk dokter Djohar Djalil…… I miss you Oom Aan….. Tuhan tentu memberikan cintaNYA kepadamu di alam yg jauuuuuh…., saat ini. Bayi yang dilahirkan dih hari Minggu 24 Februari 1985 itu sudah berusia 28 tahun… sudah jadi ”oom kecil” .. pekerja keras…., menjadi direktur operasi pada sebuah perusahaan Production House.  InsyaAllah RIZKI ALLESA KRISHNADI selalu memperoleh perlindungan lahir batin dari Yang Maha Pengasih….. Aamiin ….

Bagikan Posting ini di:

3 Responses to Kejadian pada Hari Minggu 24 Februari 1985

  1. Amril Taufik Gobel

    Selamat Ulang Tahun ya mbak bua Adik Rizky (namanya sama nih dengan nama anak pertama saya), semoga makin cemerlang dalam karirnya dan berkah sukses mulia..

  2. vanda vunica

    Happy B-Day to Rizki Allesa krishnadi.. begitu mamamu mencintaimu dengan rangkaian kalimat-kalimat yang indah. Kalimat yang dibuat dengan haru & bahagia, menandakan bahwa mamamu bangga akan dirimu.
    I proud of you mb Linda :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>