browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Wawancara Soebandrio tentang Dana Revolusi

Posted by on October 3, 2013

(Sepekan terakhir ini tiba-tiba muncul lagi cerita tentang Dana Revolusi, bahkan dengan foto sertifikat yang bertandatangan Soekarno. Maka saya salin kembali hasil wawancara saya dengan Soebandrio  yang sudah pernah diterbitkan  Majalah GATRA, 12 Agustus 1995. Semoga bermanfaat bagi yang berminat membacanya)

————————————–****** ————————————

Hari-hari menjelang pembebasannya, Soebandrio, 81 tahun, disibukkan oleh berita simpang siur tentang Dana Revolusi. Dana itu disebutkan hanya bisa dicairkan oleh bekas Wakil Perdana Menteri I zaman pemerintahan Bung Karno itu. Grasi yang diterimanya malah diisukan sebagai imbalan pemerintah atas kesediaannya mencairkan dana tersebut. Di Lembaga Pemasyarakatan Cipinang, Soebandrio diwawancarai oleh Linda Djalil dari GATRA. Petikannya:

 

?? bisa Anda jelaskan tentang Dana Revolusi yang diributkan orang?

= Saya gembira diberi kesempatan memberi penjelasan tentang Dana Revolusi. Hingga kini orang memberi keterangan mengenai dana itu tanpa pengertian sebenarnya. Pengumpulan Dana Revolusi diputuskan oleh Presiden Soekarno dan pemerintahan Djuanda. Ketika itu keadaan keuangan negara sangat sulit dan  anggaran belanja para menteri sangat terbatas. Jika menteri kehabisan uang maka dibutuhkan tambahan anggaran belanja. Ini makan waktu agak lama, sampai beberapa bulan. Maka Menteri Keuangan dipersilakan menyediakan Dana Revolusi dalam rupiah, dalam jumlah terbatas. Keadaan keuangan negara waktu itu serba sulit, separuh anggaran belanja negara dipakai untuk perjuangan merebut Irian Barat kini Irian Jayua. Para menteri yang sangat membutuhkan uang mengajukan permintaa kepada menteri keuangan yang meneliti permintaan itu. Jika menteri keuangan setuju, kemudian harus diajukan kepada Djuanda untuk mendapat  pengesahannya. Setelah Bapak Djuanda meninggal, saya dan Chairul Saleh diberi tugas memberi keputusan terakhir tentang permintaan menteri.

 

?? Lalu?

=Ya, kami berdua memberikan persetujuan. Misalnya untuk Menteri Perindustrian Arumnanto. Jumlahnya Rp 30 juta, atas rekomendasi menteri keuangan.

?? Dana Revolusi itu sebenarnya disimpan di mana?

= Dana itu dihebohkan disimpan di luar negeri atas nama saya. Sebenarnya tak begitu. Dana Revolusi berwujud rupiah dan hanya disimpan di bank dalam negeri, bukan di luar negeri.

?? Lalu Anda mengetahui adanya Dana Revolusi dari mana?

=  Semula saya sendiri lupa, tak pernah memikirkan apakah ada uang sebanyak itu,  yang disebut Dana Revolusi itu. Tiba-tiba, kira-kira tahun 1980-an, seorang Malaysia bernama Musa datang ke rumah menemui istri saya, Dyan  ( Sri Kusdyantina, istri kedua Soebandrio yang dinikahi tahun 1980 – Red). Saya sendiri sudah hidup di penjara. Musa mengaku baru tahu bahwa saya masih hidup setelah melihat foto kami.

?? Musa datang mengaku sebagai apa?

= Sebagai nasabah Union Bank of Swetzerland. Dia juga mengaku tahu persis bahwa di bank Swiss itu ada deposito atas nama Dr. Soebandrio sebanyak US$ 130 juta. Dia ceritakan kepada Dyan. Tapi saya menganggap keterangan itu bohong dan sensasional. Pemerintahan Soekarno sama sekali tak mempunyai dana untuk disimpan di Swiss. Saya pesan kepada istri saya untuk menjawab begitu kalau ditemui Musa. Sebab saya yakin Dana Revolusi itu tak mungkin ada.

?? Tapi kok akhirnya Anda percaya?

= Begini ya. Namanya orang di dalam bui, tak bisa apa-apa, tak bisa mengedcek langsung. Sementara itu Musa tak putus asa dengan jawaban istri saya.  Dia berkali-kali berusaha menemui Dyan. Itu berlangsung selama kira-kira satu tahun. Bahkan dia pernah datang membawa seorang Swess untui membuktikan bahwa saya masih hidup dan hukuman saya telah diubah dari vonis mati menjadi hukuman seumur hidup. Musa terus membujuk. Dia berkata, kalau saya sudah mati, dana itu akan menjadi milik Bank Swiss. Sayang sekali kalau tak segera diambil.

?? Apa upaya Musa selanjutnya?

= Dia mendesak istri saya agar membujuk saya untuk memberikan surat keterangan bahwa deposito yang ada di Swiss memang atas nama saya. Akhirnya saya bersedia memberi surat kuasa kepada Musa. Isinya minta keterangan tertulis kepada Union Bank of Switzerlan, apakah benar deposito di bank tersebut memang atas nama saya. Jadi justru saya yang meminta keterangan, bukan saya yang memberi keterangan. Saya juga tak mengatakan ingin menagih.

?? Jawaban mereka?

= Ha,ha, ha, sampai sekarang keluarga saya belum menerima surat jawaban dari UBS. Jadi saya belum tahu apakah benar di sana ada deposito atas nama saya.

?? Siapa lagi yang pernah menyebut soal Dana Revolusi itu kepada Anda?

= Harry, keponakan saya dari istri pertama, dan bapaknya, Hoepoedio. Mereka mengunjungi saya di penjara dan menganjurkan supaya dana di Swiss itu diambil negara. Katanya, cukup dengan surat kuasa saja kepada Harry untuk mengambil dana itu. PErmulaannya saya tak layani mereka.

?? Tapi mengapa Anda diam-diam juga melakukan penyelidikan, tanpa melapor kepada pemerintah?

= Saya tidak diam-diam dan tak ada maksud jahat untuk ‘membelakangi’ pemerintah. Kalau MUsa merasa yakin, ya silakan cari. Sebab saya sendiri belum yakin betul dana itu ada. Jadi untuk apa diberitahukan kepada pemerintah kalau saya sendiri tak yakin. Iya kalau ada. Kalau tidak, kan malu.

?? Kalau waktu itu memang ada, apakah Anda akan mengambil uang itu untuk pribadi?

= Sejak semula saya sudah niat, seandainya uang itu benar ada, akan saya serahkan kepada  negara. Saya sadar, itu bukan hak saya. Tak ada uang pribadi saya sebanyak itu di luar negeri. Tak tebersit sedikit pun mengambil uang orang lain. Saya narapidana yang ingin bertobat dan hanya kepada Allah SWT hidup ini saya pasrahkan.

?? Tapi nyatanya Anda toh memberi kuasa kepada Musa untuk mencairkan uang US$ 35 juta?

= Itu salah. Bukan US$ 35 juta, melainkan US$ 35 ribu. Dan itu bukan uang Dana Revolusi. Itu uang dari rekening pribadi saya sendiri, uang yang saya miliki di Swiss. Jumlahnya US$ 35 ribu. Itu kan kecil. (Dokumen yang dimiliki GATRA menunjukkan bahwa angka yang ditulis Seobandrio itu US$ 35 juta – Red). Sengaja saya suruh Musa mengurusnya, sekalian untuk mengetes dia, apa benar dia bisa. Ternyata uang itu pun tak bisa diambil. Sekali lagi, saya tak megnutak-utik Dana Revolusi. Uang  US$ 35 ribu itu uang saya pribadi.

?? Kabarnya tanggal 27 Februari 1992 Anda memberi cek senilai US$ 1 juta kepada Musa untuk dicairkan di UBS. Anda juga meminta Musa untuk mentransfer uang tersebut ke rekening Kusdyantinah di First National City Bank di Jalan Thamrin, Jakarta. Benar begitu?

= Itu betul. Tapi cek itu juga tak berhasil dicairkan.

??Dalam riuh Dana Revolusi ini muncul nama Nicholas James Constantine? Siapa dia?

= Saya menerima surat dari ahli hukum Swiss , ya itulah orangnya ( dari bahan yang diperoleh GATRA, Nicholas James Constantine adalah pengacara di Chicago Amerika Serikat – Red). Dia mengatakan, saya punya deposito di UBS  sebesar US$ 130 juta. Deposito itu bisa diambil melalui sindikat Swiss, yaitu organisasi perbankan di Swiss. Bantuan sindikat ini harus dibayar dengan imbalan 40 % dari jumlah deposito. Syarat lain, saya harus dalam keadaan bebas dan harus datang sendiri ke Union Bank of Switzerland di Jenewa.

?? Anda bertemu sendiri dengan orang itu?

= Tidak. Istri saya yang bertemu dengannya. Tapi saya meminta Dyan untuk menghindarinya. Sebab sejak kejadian Musa dulu, saya sudah tak mau lagi mengurus uang yang disebut sebagai Dana Revolusi itu. Saya menganjurkan agar istri saya tak lagi menggubris berita sensaional itu. Oleh sebab itu Constantine berupaya datang terus ke Jalan Imam Bonjol, tapi istri saya tak mau menemuinya.

?? Bagaimana akhirnya bisa bertemu dengan Constantine?

= Istri saya pernah diundang menghadiri acara pengajian di rumah Ibu Nelli Adam Malik. Ya istri saya datang. Tahu-tahu di sana sudah ada Constantine yang sengaja menunggu. Ibu Nelly sekonyong-konyong mempertemukan istri saya. Tentu saja istri saya sangat kaget. Di situlah Constantine mulai menjelaskan kembali deposito atas  nama saya di Union Bank of Switzerland. Constantine meminta Dyan membujuk saya untuk mencairkannya. Constantine bilang, sayang sekali kalau deposto itu tak diambil dan akan jatuh ke tangan bank itu. Bahkan Ibu Nelly ikut mempengaruhi. Kepada istri saya, dia berkata, dosa lho kalau uang negara itu didiamkan. Istri saya jadi bingung.

?? Apakah Constantine minta imbalan?

= Tentu saja. Kepada istri saya, dia mengatakan bisa mengurus Dana Revolusi asalkan diberi 40 % dari hasil deposito yang bisa dicairkan.

?? Tanggal 13 Februari 1986 Anda menulis surat kepada Presiden Soeharto, memberitahukan tentang adanya Dana Revolusi itu. Artinya  Anda mengakui bahwa uang itu ada?

= Saya serba salah. Tidak melapor, nanti salah. Diam, salah. Akhirnya saya pikir melapor saja. Saya tulis surat ke Presiden. Dalam surat itu pun saya mengatakan, sebgai warna negara yang setia, saya ingin menyerahkan uang itu kepada pemerintah RI.

?? Dalam surat kepada Pak Harto, Anda merinci  jumlah dana di Union Bank of Switzerland sebesar US$ 450 juta. Di Barcley Bank Inggris ada emas senilai 125 juta poundsterling. Bukankah itu berarti Anda tahu persis keberadaan dana itu?

= Itulah kesalahan saya. Saya dan keluarga saya begitu dipengaruhi orang luar. Dari tak percaya sampai akhirnya percaya. Mengapa saya menyebut angkanya kepada Pak Harto, itu karena saya bingung. Banyak orang memberikan data itu berikut menyebutkan tempat penyimpanannya. Mereka juga berkata, kalau saya tak mengaku akan berdosa, yang akibatnya bisa fatal. Saya sebetulnya bukan tak mau mengaku. Tapi saya memang sangsi barang itu ada.

?? Surat itu Anda tulis sesudah atau sebelum dihubungi oleh Constantine?

=  Sesudah.

?? Anda pernah menyebut soal barter kebebasan dengan Dana Revolusi?

= Sama sekali tidak. Itu fitnah belaka. Sebab sejak semula saya sudah menganggap, uang itu kalau memang ada, bukan milik saya, bukan hak saya.

?? Anda memakai pengacara Amin Arjoso?

= Arjoso semula teman akrab Harry Hupudio – kemenakan saya. Setelah saya ditanya macam-macam tentang Dana Revolusi, Amin yakin betul uang itu ada. Mereka minta surat kuasa dari saya dan mengatakan sanggup mengambil uang itu asalkan dibayar 40 %. Mereka berjanji, istri saya akan diberi 10 % dari deposito itu. Permintaan mereka tak saya layani.

?? Hubungan Anda dengan Suhardiman?

= Ketika saya menjadi Menteri  Luar Negeri, dia sering  datang ke rumah saya untuk beramah-tamah. Pernah pula dia minta bantuan untuk organisasi buruh SOKSI (Sentral Organisasi Karyawan Sosialis Idndonesia, sekarang menjadi Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia- Red). Saya pun membantu. Ketika Dana Revolusi diramaikan, dia mengatakan agar dana itu segera diambil dan diserahkan kepada pemerintah. Saya tak patut meminta komisi. Rupanya Suhardiman belum tahu bahwa jauh sebelumnya saya sudah menulis surat kepada Presiden. Baru belakangan dia tahu.

?? Masih berhubungan dengan Musa ataupun Constantine?

= Sama sekali tidak. Dan belum pernah sepotong surat pun yang mereka bawa dari UBS. Sampai sekarang mereka ternyata  tak bisa membuktikan bahwa saya memiliki deposito di UBS. Jadi tak benar ada Dana Revolusi atas nama saya.

 

Bagikan Posting ini di:

One Response to Wawancara Soebandrio tentang Dana Revolusi

  1. berthy b r

    DANA REVOLUSI, sebuah FAKTA, DATA atau HALUSINASI? Saya membaca reportase investigatif mbak Linda yang informatif, detail dan mencerahkan ini. Sebelum membaca artikel ini, lewat INBOX, saya “ikutan bicara umum tentang Orang2 Terpelajar yg bicara REAL DANA REVOLUSI”, sehingga saya, seperti Pak Soebandrio, berada dalam situasi percaya pada DANA REVOLUSI sebagai “ADA dan TIADA”: dibilang “ADA”, tidak mudah dibuktikan; dikatakan “TIDAK ADA”, tidak sedikit ORANG “BERKELAS” yang ada di pusaran itu. So, tidak sedikit akan bersikap, yah, kalau ADA SYUKUR, kalau TIDAK ADA, juga tidak dipikirkan. Tapi, merasa bersalah, kalau orang lain datang dan katakan (kepada Soebandrio dan kita), “Dosa” lho, kalau gak percaya? LHA… koq pake dosa segala. Hmmm… Masih tetap di pusaran ADA dan TIADA. Jadi, BELIEVE it or NOT, dech!

    Ceritanya, mungkin akan panjang, dan bagai UFO (unidentified Flying Object) atau USO (Unidentified Swimming Object), munculnya kadang2, dibahas dalam sejarah, sebagai ADA dan TIADA! PENASARAN.COM??? Jangan sampai tidak makan minum aja lah. Saya, skeptis! Thx, anywat, mbak Lin, untuk jurnalisme investigatif yang memberi pembaca “tugas investigasi” lanjut. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>