browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Kata Andi Mallarangeng, “Para Koruptor Bertobatlah”

Posted by on December 11, 2012

Osdar,  kawan lama saya wartawan senior harian Kompas yang biasa ‘ngepos’  di kawasan Istana,  dan tulisannya  acapkali jenaka walau menggigit, pagi ini memberikan info yang menarik. Tulisannya ada di Kompas hari ini, Selasa 11 Desember 2012  halaman tiga.

 

Ia memaparkan kembali  kegiatan   hari Kamis tanggal 6 Desember lalu,  yang terjadi di Istana. Selain paginya ada acara KRI Makassar  yang berada di perairan Teluk Jakarta, Presiden SBY meresmikan  berbagai proyek Pertamina. Malamnya,  SBY menerima pesan pendek SMS dari  Mensesneg Sudi Silalahi tentang pencekalan  atas Menpora Andi Mallarangeng dan adiknya Andi Zulkarnain (Choel) Mallarangeng dan pejabat PT Adhi Karya Mohammad Arief Taufigqurahman yang diumumkan  resmi oleh wakil ketua KPK Bambang Widjojanto. Apalagi kalau bukan karena kasus dugaan korupsi proyek pembangunan  sarana olah raga Hambalang.

 

Esoknya, Jumat tanggal 7 Desember datanglah Andi Mallarangeng menghadap presiden, sementara seluruh koran di negeri ini sudah ramai dengan berita  sang Menpora telah menjadi tersangka.  Setelah  Andi juga bertemu Wapres Boediono, Sudi Silalahi dan Menteri Sekretaris Kabinet Dipo Alam, ia mengumumkan pengunduran dirinya dari jabatan Menpora dan Sekretaris Dewan Pembina Partai Demokrat.

 

Di keterangan persnya, Andi tak lupa mengatakan bahwa dialah mahasiswa yang dulu  juga berjuang untuk sebuah pemerintahan yang bersih. Lalu, Osdar si wartawan dengan cerdas mengutip kata-kata yang dilontarkan  pak kumis ini dari buku hasil karyanya sendiri   “Dari Kilometer O,O “  yang terbit tahun 2007,   antara lain , “PARA KORUPTOR DAN PEJABAT LAINNYA, BERTOBATLAH! SEGERA KEMBALIKAN HARTA MILIK NEGARA, DAN PENUHI KEWAJIBAN UMUM ANDA. TIDAK PERLU LAGI BERPIKIR UNTUK KABUR KE LUAR NEGERI… TAPI JIKA PEMIMPIN DAN RAKYAT BERSATU, KORUPTOR DAN PENJAHAT AKAN TERSAPU OLEH BADAI. BADAI KEHENDAK RAKYAT UNTUK PEMERINTAH YANG BERSIH DAN BAIK”

 

Lalu tulis Osdar lagi di Kompas sebagai  penutup, >>  Ketika Andi Mallarangeng mengumumkan pengunduran dirinya, seseorang yang berdiri di belakangnya melelehkan air mata. Namun, proverbia (pepatah) Latin mengatakan, ” Lacrima  nihil citius arescit ”  – ( tak ada yang lebih cepat mengering daripada air mata). Hehehe… Selamat pagi.

 

Itulah tulisan Osdar. Duh, gue cubit looooo  Osdar, yang gempal dan bermuka ‘baby face’, cerdas, usil, dan bila bertemu saya dulu di ruang wartawan di kantor Sekneg, maupun di halaman Istana,  dengan edannya dia selalu pura-pura berusaha memeluk saya dengan sebaris lagu, nobody but youuuuuuuuuuu….!  — Tulisan Osdar sungguh  bersahaja, gampang ‘dikunyah’, mengundang  sejuta rasa bagi si pembaca, ya gregetan, ya geli, ya pedih bercampur mual…, dan,   ia juga pandai  memaparkan fakta yang runtun, daya risetnya kuat, dan selebihnya… silakan pembaca menilai sendiri makna tulisan ini, bukan?

 

Eh, ngomong-ngomong, buku pak kumis terbitan 2007  dengan kutipan yang sungguh tegas, indah dan   sangat berjiwa patriot itu masih bisa dicari di mana ya Osdar??  Lain padang lain ilalang memang. Kita tidak pernah tahu apakah bila lain tahun lain zaman,  berkemungkinan lain pula segala kekuasaan, kesempatan, niatan, lontaran  dan implementasi di lapangan….., bukankah begitu, Osdar?

 

 

Bagikan Posting ini di:

2 Responses to Kata Andi Mallarangeng, “Para Koruptor Bertobatlah”

  1. berthy b r

    Mungkin Bung AAM sangat tulus sampaikan itu, ketika tahun 2007. Andi mungkin lupa, tgl 24 Desember 2005, siang, seorang Frans Seda menelponnya untuk berbicara dengannya untuk atur pertemuan dengan SBY, AAM begitu ‘cerdas’ membela Presiden SBY, yang baru menolak grasi Tibo Cs, yg dieksekusi 22/23 September 2006. Sekarang Andi boleh ingat lagi, apa yang dipesankan seorang tua, Frans Seda kepadanya. Gus Dur – Abdurahman Wahid dan Seda ketika itu mengingatkan SBY tentang ketiga orang tersebut yang belum tentu bersalah, namun DITOLAK Grasi oleh SBY. Sekarang, ketika semua perangkat hukum sedang mengalami situasi “bellum omnia contra omnes”, SBY sebaiknya lebih rendah hati.

    Trimakasih Mbak Linda Djalil untuk mengangkatnya. Saya tidak ingin menulis apa pun lagi tentang hal-hal di mana, Sejarah tidak menjadikan manusia SADAR dan HUMBLE…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>