browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Inilah Ujar Orang yang Mengenal Susi

Posted by on October 30, 2014

20141027_215439_susi-pudjiastuti-menteri-kelautanfoto : dari tribun news.

 

Susi, saya ingat ketika kamu masih SMA kelas dua sampai kelas tiga, kamu sudah mengangkut drum berisi ikan, kamu menyetir colt dan bekerja membantu ayahandamu menjual, memasarkan ikan-ikan. Kamu memang tidak ikut ujian karena sehari-hari bekerja meski ayahmu bukan orang tak punya. Kamu asyik bekerja. Kamu sejak dulu memang sudah menjadi perempuan jumpalitan. Kamu bagai kuli memang.  Tampak seperti pekerja kasar. Dan  kerjamu selalu total.

Ketika kamu membacakan kata sambutan dalam acara ‘peralihan kekuasaan’ di departemenmu yang menyediakan kursi menteri bagimu, sungguh bagus sekali isinya. Kamu terlihat sangat menguasai masalah di lapangan. Kamu paparkan semua rencana kerjamu, dalam bahasa Indonesia maupun bahasa Inggris. Kamu menantang seluruh stafmu, sanggupkan bekerja keras bersamamu, lalu mereka menjerit dengan gempita : sanggguuuup..!!

Susi, saya tahu kamu kebingungan ketika pertama kali dipanggil oleh Jokowi dan ditawari untuk menjadi menteri. Kamu bilang kepada Jokowi, “Bapak nanti menyesal lho, saya ini apa adanya. Saya agak gila…. dan tidak punya ijazah SMA karena memang tidak ikut ujian. Masak mau jadi menteri, pak?”

Lalu Susi terperanjat ketika diundang minum teh dan disuruh memakai kemeja putih. Kamu  gemeteran. Tidak sangka sama sekali. Sepertinya Susi memang syok berat, bagaikan jarang menghadapi khalayak ramai. Padahal, selama ini  kamu  di  hadapan publik sering memberi kuliah sebagai dosen tamu atau entah apa itu namanya, di beberapa Universtas di Indonesia maupun di Singapura. Memang unik bukan? Yang hanya memiliki ijasah SMP tapi bisa melejit ke mana-mana.

Susi memang serampangan. Baju, gaya,  dan cara bicaramu. Bahkan sebelum pelantikan menjadi menteri, kamu bingung ketika berkaca, kebayamu  terlalu melorot sehingga terasa sexy dan kurang pantas dilihat. Lalu buru-buru bros besar menempel di dada.  Di kakimu  memang ada tatoo kupu-kupu. Juga suara yang berat sekali  menjadi bahan untuk diejek-ejek oleh sekelompok penyanyi kawakan Indonesia.  Kamu  pernah punya suami orang Jawa, Swiss dan Jerman. Kedua anakmu  yang keren itu sangat santun, Alfi yang duduk di SMP, dan Nadien yang kini sudah di Amerika. Suami terakhir, Christian, cukup ganteng dan sangat paham bisnis Susi serta turut mendukung penuh. Tetapi hubungan kalian  selesai tiga tahun terakhir ini.

Di perusahaanmu,  kamu membawahi 210 orang bule.  Kamu  sungguh gesit, jiwa kepemimpinanmu  luar biasa. Jangan dikira nasionalismemu  diragukan. Susi sangat cinta Indonesia.  Kamu mengirim obat-obatan, mengangkut para korban tsunami Aceh dengan sigap tanpa disuruh dan tanpa pamrih. Kamu lakukan sembari berurai air mata ketika itu.

Susi bercita-cita agar Indonesia menjadi kaya raya dari hasil laut. Jangan ada lagi ketololan dalam mengelola negara maritim yang super kaya ini.  Kamu  gemas sekali melihat kenyataan, bahwa sebagian besar dari Indonesia adalah lautan, tetapi mengapa Thailand dan Malaysia bisa mengekspor hasil laut lebih besar dari Indonesia.  Kamu  ingin kelautan dikomersialkan agar nelayan-nelayan tidak satu jiwapun lagi yang hidup miskin. Itu yang selalu dikatakan Susi jauh sebelum  melangkahkan kaki ke instansi yang akan dipimpin olehmu.

Susi memang gila, sesuai yang sudah  kamu katakan kepada Jokowi sebelumnya. Tapi apapun  kamu  harus belajar. Biarlah masyarakat mengkritikmu. Tidak apa-apa. Tatoomu caranya berpakaian maupun serampangan merokokmu. Biar kamu  belajar..hahahaaa.. rasain ! Sebab kalau saya yang nasihati,  kamu  sering bilang, “Habis bagaimana, sudah umur 50 kan susah lho ubah kebiasaan?” Tapi memang  kamu  harus menata lagi bahasa tubuhmu.  Apapun, cita-cita, kerja keras, tegas, disiplin hidup serta tajamnya intuisi dagangmu, semoga dan harus  tetap lancar mulus bersinar karena semua toh untuk kebaikan Indonesia. .. sesuai cita-citamu, Susi !!!

(seperti yang diceritakan  sahabatnya kepada saya)

Bagikan Posting ini di:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>