browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Pak Katua TD Pardede, Ada di Mana Saja…..(1)

Posted by on December 8, 2011

Suatu siang, anak-anak Sekolah Dasar di kawasan Binjai Sumatra Utara menyembulkan wajah mereka dari sela jeruji jendela kelas.  Riang, berbinar, dan penuh gelora.  Dari halaman depan sekolah, saya bertanya setengah berseru, “Kalian kelas berapa?. Jawab mereka, serempak, “Kelas satuuuuuu!”.  “Nama sekolah ini apa ya?”, tanya saya lagi.  “Sekolah Dasar Tede Pardedeeeeeee…!”, jawab mereka dengan penuh semangat dan tawa berderai.  “Bagus sekolah kalian? Senang sekolah di sini?”, tanya saya kembali. “Baguuuuuussss…. , senaaaaaang!”, teriak mereka bersamaan. Senyum lebar,  tatapan mata yang penuh semangat dan cita-cita, sucinya kanak-kanak, menyembur demikian terasa.

Kata ‘TD Pardede” demikian meluncur deras dari mulut mungil.  Di mana-mana, di mana saja, nama lelaki berdarah Sumatra Utara itu muncul dari berbagai kalangan.  Pegawai hotel, sopir, acapkali meluncurkan pujian bagi nama besar di daerah mereka. Anak-anak manis dan cakep itu,  tentu tak sempat mengenal nama orang yang menjadi nama sekolah mereka.  Jasanya pada masyarakat banyak, ternyata tetap berjejak hingga kini.

Tumpal Dorianus Pardede, lahir 16 Oktober 1916 di Balige, Tapanuli Utara.  Anak piatu yang ditinggal sang ayah, Willem Pardede saat ia masih berusia lima tahun, membuat dirinya hidup dalam segala perjuangan.  Secara finansial dan kekuatan batin, sang paman, J. Tambunan tak luput turun tangan, sehingga sang Ibunda, Toing Johanna boru Tambunan terbantukan.

Patung TD Pardede dan Hermina di kompleks TD Pardede Binjai

Hidup si anak kecil ini tak lepas dari pendidikan di sekolah serta agama di rumah maupun di gereja. Itulah yang sehari-hari asupan yang diberikan oleh ibunda, seorang Kristiani yang taat. Selebihnya, ia menghabiskan waktu dengan bermain dengan anak-anak Balige sebayanya, dan mondar-mandir masuk ke pasar.  Di situlah TD Pardede mulai mengamati transaksi jual beli dan cara orang berdagang. Semua diserap begitu saja, sehingga suatu hari ia berketetapan untuk turut berdagang bersama mereka. Modal diperoleh dari ibu, dan ia menjual kebutuhan makanan, kelontong, hingga gula pasir. Kecil-kecilan, tapi ada hasil keuntungan yang diperoleh setiap hari.

suasana asri kompleks TD Pardede Binjai, 40 hektar di tengah kota !

Perjalanan nasib manusia ditentukan oleh Yang Maha Kuasa.  Bagaimana bisa seorang TD Pardede yang tak bersekolah tinggi, akhirnya bisa menjadi seorang pengusaha terkenal yang bisnisnya merambah ke mana-mana, bahkan ia memperoleh gelar kehormatan ‘doktor’  (Doctor Honoris Causa dalam Ilmu Ekonomi dari Universitas Takushoku Jepang). serta sempat menjadi Menteri Berdikari pada zaman Sukarno berkuasa di tahun 1965?  Semua tentu karena berkah Tuhan yang melekat pada pria ini. Meski hanya sebentar menjadi seorang menteri karena sejarah Indonesia bergeser dengan munculnya peristiwa G 30 S PKI,  TD Pardede tak bergeming dari cita-cita awalnya untuk tetap  bekerja keras memajukan  kegiatan industri nasional. Pangkat jabatan baginya hanya titipan. Dan niat baik kepada banyak orang harus selalu dijalankan, meski tanpa embel-embel jabatan menteri sekalipun.

TD Pardede melihat banyak sekali keturunan Cina yang maju, bekerja secara ulet dan bisa menguasai perdagangan setempat.  Maka ia pun gigih meniru dengan segala ketabahannya.  Tanah lapang di kawasan Bantam ia dirikan usaha tekstil, yang mulai berkiprah dengan 40 pegawai pada tahun 1953.  Sepuluh tahun setelah itu, pegawainya sudah mencapai 3000 orang. “Pertekstilan TD Pardede” berkembang pesat dengan merk yang ia tempel di hasil produksinya, “made in Indonesia”.  “Sejak dulu, ayah sudah nasionalis sekali. Ia begitu mencintai negeri ini dan ingin agar kita menjadi bangsa yang kaya, maju dan dikenal oleh bangsa lain,” Ujar Indri Pardede, putri bungsu TD Pardede.

Tak hanya itu,  lelaki yang selalu berpakaian necis dan dipanggil orang ‘Pak Katua’ itu mulai merambah bisnisnya ke bidang perikanan. Ratusan  nelayan penangkap ikan dan udang  di sepanjang pantai Sumatra Utara dan pantai Aceh Utara dan Timur, ditampung, diberi penghasilan tetap yang memadai. Hongkong, Jepang, dan tempat-tempat lain adalah sasarannya untuk menjual produk dalam negeri Indonesia.  Perkebunan karet di derah Sukaramai, perkebunan getah perca di Aek Boru  kawasan Rantau Parapat Labuhan Ba berada di atas lahan 2000 hektar. Di dampingi Hermina Napitupulu istri terkasihnya, dan ke sembilan putra putrinya, Pak Katua berjalan  memajukan  negerinya sambil tak lepas dari ibadah yang selalu ia ingatkan kepada keluarganya.

Mondar-mandirnya orang asing yang berada di seputar Sumatra Utara membuka mata Pak Katua untuk juga membangun industri pariwisata.  Maka dengan modal nekat dan pertama kali mendapat cemooh banyak orang, ia mendirikan hotel-hotel di Parapat, Medan, bahkan di Jakarta.

anak-anak SMP TD Pardede

Orang-orang yang sempat mengenalnya mengatakan, tampilan Pak Katua agak garang, namun hatinya amat lembut. Semua jelas terbukti dari caranya memperhatikan kesejahteraan pegawainya. Di atas lahan 40 hektar yang diisi dengan pabrik tekstil, percetakan, lapangan bola, ( Pak Katua memiliki organisasi sepak bola ‘Kesebelasan Pardedetex’), sengaja ia lengkapi pula dengan perumahan pegawai yang nyaman. Mereka dipersilakan tinggal di sana dengan sarana listrik air gratis, sekaligus dibangunkan sekolah bagi anak-anak mereka dengan cuma-cuma pula.  Suasana yang asri membuat orang betah berlama-lama, apalagi memiliki kediaman di kawasan bebas polusi itu. Pepohonan rimbun, pohon palem yang tinggi, rumput luas, taman untuk bermain, dan klinik.  Semua adalah konsep Pak Katua untuk kenyamanan orang-orang yang sehari-hari membantu bisnisnya.

lokasi kompleks TD Pardede yang asri....

rumah kediaman keluarga TD Pardede masa lalu, di dalam kompleks.

lapangan bola TD Pardede

TD Pardede bersama Bung Karno

lapangan bola TD Pardede

saya di depan gereja HKBP yang dibangun TD Pardede

 

klinik TD Pardede untuk pegawai

perumahan pegawai

 

Yudi, salah satu pegawai hotel Danau Toba di Medan berkata kepada saya, betapa ia masih ingat masa kecilnya begitu berbahagia saat menjelang Natal di kawasan perumahan pegawai itu. Kebetulan orang tuanya adalah pegawai tekstil yang menetap di sana. “Malam Natal adalah malam yang dinanti-nanti kami. Pak Katua datang ke gereja, sepanjang jalan menuju gereja kami sudah berbaris dengan lilin-lilin menyala…, ia menyapa kami satu persatu, bahkan anak-anak tak pernah lupa diberi kado. Apalagi acara sinterklas, Pak Katua sengaja menyediakan kado banyak. Swaterpit pura-pura bawa karung. Anak nakal tidak dapat kado…hahahahaa…!! Semua tentu atas perhatian Pak Katua…, kenangan indah kami masa kecil “.

Pak Katua memang ada di mana-mana.  Meski ia sudah wafat lama, 18 November 1991, namanya masih dikenang.  Sisa-sisa bangunan tekstil yang sudah tidak berproduksi, lapangan bola yang hanya sesekali digunakan, dan kawasan Binjai yang luas serta sekolah yang masih berjalan, adalah jejaknya yang begitu mulia.  Belum lagi di area yang lain, di atas tanah 30 hektar di tengah kota, sampai kini masih berjalan Universitas  yang didirikannya,  balai pertemuan, juga Rumah Sakit Herna, yang ia ambil dari nama sang istri tercinta.  Andai ia melihat senyum sumringah anak-anak SD TD Pardede kelas satu yang muncul dari balik jendela kelas mereka, tentu ia akan bahagia sekali. Setidaknya, cita-citanya memajukan pendidikan di Indonesia, memajukan rakyat khususnya Sumatra Utara, pernah ia nikmati hasilnya.

 

3 Responses to Pak Katua TD Pardede, Ada di Mana Saja…..(1)

  1. Bella

    Terima kasih untuk tulisannya, nama TD Pardede tidak asing bagi saya, tapi baru kali ini bisa tahu lebih tentang kehidupannya. Sungguh suatu teladan bagi kita semua!

  2. dian h·hendrawan veby

    Suatu pelajaran berharga, ketulusan dan kerja keras bisa membuat dunia menjadi lbh baik. Kelak dirasakan anak cucu…

  3. aliyah

    selalu terkesan dengan orang yang banyak tebar ‘manfaat’ untuk lingkungannya..
    terima kasih mbak linda untuk ulasannya,,
    jadi ampiran saya selagi sempat OL,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>